Anak Kita Dan Mutiara Yang Terpendam Didalamnya

ANAK ADALAH NIKMAT DARI ALLAH

Anugerah berupa keturunan adalah salah satu nikmat terbesar yang ALLAH berikan kepada manusia. Keinginan memiliki keturunan adalah bagian dari insting atau “gharizah” bawaan manusia. Oleh karena itu, hampir semua orang bercita-cita untuk memiliki keturunan.

Sejak lahir, anak sudah menjadi nikmat tersendiri. Di antara bentuknya, anak kecil yang imut sangat menyenangkan ketika dipandang. Bahkan orang kulit putih pun tetap merasakan kesenangan tersendiri ketika melihat anak kecil berkulit hitam.

AL QUR’AN SENDIRI MENYEBUT ANAK SEBAGAI PENYEJUK MATA.

وَالَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ

Artinya:

“Dan orang orang yang berkata: Ya Tuhan kami, anugrahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai qurratu a’yun (penyejuk mata) kami, dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa.”
(QS Al Furqan: 74)

Sebagaimana juga ucapan Asiyah istri Fir’aun kepada suaminya agar dia tidak membunuh bayi Nabi Musa:

قُرَّةُ عَيْنٍ لِي وَلَكَ…

Artinya: “Dan istri Fir’aun berkata, “(Dia) adalah penyejuk mata hati (qurratu ‘ain) bagiku dan bagimu. Janganlah kamu membunuhnya, mudah-mudahan dia bermanfaat kepada kita atau kita ambil dia menjadi anak,” sedang mereka tidak menyadari.”
(Al Qashash: 9)

ALLAH juga menyebut kenikmatan surga sebagai “qurratu a’yun”, bahasa yang sama ketika menyebut anak:

فَلاَ تَعْلَمُ نَفْسٌ مَا أُخْفِيَ لَهُمْ مِنْ قُرَّةِ أَعْيُنٍ
Artinya:
“Tak seorangpun mengetahui berbagai nikmat yang menanti, yang indah dipandang sebagai balasan bagi mereka, atas apa yang mereka kerjakan.”
(QS As Sajdah: 17)

Dalam perspektif Islam, anak merupakan nikmat bukan hanya di dunia. Tapi akan dirasakan sebagai nikmat hingga kelak di akhirat. Anak adalah investasi. Orang tua akan terus mendapat aliran pahala dari do’a maupun amal-amal kebaikan mereka.

Termasuk anak yang wafat ketika masih kecil atau sebelum baligh. Anak tersebut kelak akan datang sebagai pemberi syafa’at bagi kedua orang tuanya pada hari kiamat. Sebagaimana sabda Rasulullah shallallhu ‘alaihi wa sallam.

Dari Anas bin Malik radhiallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda  :

مَا مِنَ النَّاسِ مِنْ مُسْلِمٍ يُتَوَفَّى لَهُ ثَلاَثٌ لَمْ يَبْلُغُوا الْحِنْثَ ، إِلاَّ أَدْخَلَهُ اللَّهُ الْجَنَّةَ بِفَضْلِ رَحْمَتِهِ إِيَّاهُمْ

“Tidaklah seorang muslim yang ditinggal mati oleh tiga anaknya, yang belum baligh, kecuali ALLAH akan memasukkannya ke dalam surga dengan rahmat yang Allah berikan kepadanya.”
(HR. Bukhari 1248 dan Nasai 1884)

Kemudian, dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda  :

مَنْ مَاتَ لَهُ ثَلاَثَةٌ مِنَ الْوَلَدِ لَمْ يَبْلُغُوا الْحِنْثَ كَانَ لَهُ حِجَابًا مِنَ النَّارِ ، أَوْ دَخَلَ الْجَنَّةَ

“Siapa yang ditinggal mati tiga anaknya yang belum baligh, maka anak itu akan menjadi hijab (tameng) baginya dari neraka, atau dia akan masuk surga.”
(HR. Bukhari – bab 91)

Termasuk bayi keguguran, yang meninggal dalam kandungan,
Dari Mu’adz bin Jabal radhiyallahu ‘anhu, Nabi Shalallahu alaihi wa Sallam bersabda  :

وَالَّذِيْ نَفْسِيْ بِيَدِهِ إِنَّ السِّقْطَ لَيَجُرُّ أُمَّهُ بِسَرَرِهِ إِلَىْ الجَنَّةِ إِذَا احْتَسَبَتْهُ

“Demi Dzat yang jiwaku berada di tangannya, sesungguhnya janin yang keguguran akan membawa ibunya ke dalam surga dengan ari-arinya APABILA IBUNYA BERSABAR (atas musibah keguguran tersebut).”
(HR Ibnu Majah 1609 dan dihasankan al-Mundziri serta al-Albani)

ANAK ADALAH AMANAH

Anak adalah amanah yang tidak boleh dibiarkan dan disia-siakan. Sebagaimana handphone, uang, semua harta, ilmu, dan sebagainya yang ALLAH karuniakan kepada kita, pada hakikatnya adalah nikmat sekaligus amanah.

Menyia-nyiakannya adalah dosa, dan menyia-nyiakan anak dosanya jauh lebih besar. Pertanggung jawabannya di hari kiamat kelak akan jauh lebih berat.

Bukan hanya itu, bahkan dampaknya juga bisa dirasakan sejak masih di dunia. Betapa banyak orang tua yang menjadi sengsara di dunia, karena si anak tidak terdidik dan terbina dengan baik.

Ketika si anak sudah baligh maka dia menjadi mukallaf. Mukallaf artinya sudah terkena beban syari’at dan bertanggung jawab langsung kepada ALLAH. Namun bukan tanggung jawab orang tua lepas sepenuhnya terhadap sang anak. Anak kita tetap butuh bimbingan dan arahan.

AGAR ANAK TETAP MENJADI “NI’MAH” (NIKMAT) DAN BUKAN NIQMAH (BENCANA)

Dalam bahasa Arab, kata ni’mah dan niqmah hampir sama bunyinya. Namun memiliki arti yang jauh berbeda. Ni’mah artinya kenikmatan, sedangkan niqmah artinya bencana.

Ada 3 hal yang perlu diupayakan agar anak kita sebagai “ni’mah” dan tidak berubah menjadi “niqmah”. Pertama: kesadaran, kedua: pengetahuan, dan yang ketiga: konsistensi dan keseriusan.

1. Kesadaran
Orang tua harus sadar sepenuhnya bahwa anak adalah nikmat. Sadar bahwa anak adalah amanah. Anak adalah titipan dari ALLAH Azza wa Jalla yang kelak kita akan dimintai pertanggung jawaban.

2. Pengetahuan (Ilmu)
Ilmu lah yang menjadi penuntun agar kita tidak salah jalan dalam mendidik anak. Orang tua harus terus belajar. Jangan hanya menyandarkan kepada sekolah.
Memulainya justru dari rumah, bukan dari sekolah.
Menambah ilmu dan wawasan bisa dilakukan dengan berbagai cara, namun tetap perlu bimbingan. Harus punya “ustadz”. Harus ada gurunya.

3. Amalkan ilmu dengan serius dan konsisten.
Mulai dari hal-hal kecil dan bertahap. Banyak hal yang sudah kita ketahui ilmunya namun belum kita laksanakan.
Dengan mempraktekkan akan menambah ilmu, berkah dan keteguhan.
Sebagaimana firman ALLAH ta’ala dalam Al Qur’an:

وَلَوْ أَنَّهُمْ فَعَلُوا مَا يُوعَظُونَ بِهِ لَكَانَ خَيْرًا لَّهُمْ وَأَشَدَّ تَثْبِيتًا

Artinya: “Dan sekiranya mereka benar-benar melaksanakan perintah yang diberikan, tentu hal itu lebih baik bagi mereka dan lebih menguatkan (iman mereka.”
(QS: An Nisa’: 66)

Dalam menanamkan nilai-nilai pada diri anak-anak kita, perlu proporsional dan bertahap. Contohnya kepada anak kita yang masih balita.

Apa yang paling penting untuk diajarkan? Ajarkan satu kata yang paling penting, yaitu nama ALLAH Azza wa Jalla. Perlu sering diulang agar kata ini melekat pada mereka. Dan sebaiknya mereka pertama kali mendengar dari kita sebagai orang tuanya.

Bisa juga memulai dari kalimat yang mengandung kata ALLAH seperti “bismillah”, “Alhamdulillah”, “allahumma”, dsb. Maka orang tua harus sering-sering menyebut nama ALLAH. Saat bersin, berdo’a, salam, dsb. Selanjutnya kenalkan dengan lafazh “Laa ilaha illallah”. Meskipun mereka belum mengetahui maknanya.

Anak-anak kita memiliki daya rekam yang luar biasa. Terkadang hal ini baru ketahuan nanti pada saat mereka dapat berbicara. Seorang anak yang rajin mendengarkan Al Qur’an akan lebih cepat menghafal. Ini bukan hanya pada anak yang normal tapi juga pada anak yang cacat.

Contoh yang sangat nyata adalah yang terjadi pada ananda Fajar. Oleh orang tuanya diperdengarkan Al Qur’an selama 24 jam. Sejak masih di inkubator. Subhaananllah, ketika usia sekitar 5 tahun baru ketahuan bahwa anak ini punya potensi menghafal al Qur’an. Saat berusia 10 tahun ananda Fajar sudah hafal lengkap 30 juz dengan hafalan yang sangat kuat.

Selain itu, anak butuh contoh yang bisa dilihat. Butuh keteladanan dari orang tuanya sendiri. Bukan sekedar arahan dan nasehat yang bersifat verbal.

UTAMAKAN KELEMBUTAN, BARU KETEGASAN

Pendidikan dan pembinaan yang dicontohkan oleh Rasulullah shallallhu ‘alaihi wa sallam selalu diawali dengan kelembutan. Bahkan Nabi Nuh pun tetap lemah lembut terhadap anaknya yang durhaka. Beliau memanggil anaknya dengan sapaan yang paling halus yaitu “yaa bunayya”.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda dalam hadits yang diriwayatkan oleh Aisyah radhiyallahu ‘anha (yang artinya):
“Wahai Aisyah, berlemah lembutlah! Sesungguhnya apabila ALLAH menghendaki kebaikan bagi suatu keluarga, Dia akan menunjuki mereka kepada pintu kelembutan.”
(HR. Ahmad: 23591)

Dan dalam suatu riwayat disebutkan (yang artinya):
“Jika ALLAH menghendaki kebaikan pada sebuah keluarga maka Dia akan memasukkan kelembutan ke dalam hati mereka.”
(HR. Ahmad: 23290)

Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda (yang artinya):
“Sesungguhnya tidaklah kelembutan itu ada pada sesuatu melainkan akan menghiasinya, dan tidaklah kelembutan itu dicabut dari sesuatu melainkan akan menjadikannya buruk.”
(HR. Muslim: 4698)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam selalu berlaku lembut kepada anak sendiri maupun anak-anak kaum muslimin. Beliau sendiri contohkan ketika menegur anak kecil yang sedang berada dalam jamuan makan. Seperti lazimnya anak-anak, terkadang ambil sana-ambil sini. Beliau menegur dengan sangat halus:
يا غلام، سمِّ اللهَ، وكُلْ بيمينك، وكُلْ مما يليك

“Wahai anakku, ucapkanlah bismillah, makan dengan tangan kananmu, dan ambillah dari yang dekat denganmu.”

Sebetulnya tujuan utamanya adalah agar anak tersebut tidak ambil dari sana-sini. Namun beliau awali dengan panggilan yang sangat lembut “yaa ghulaam”, kemudian mengingatkan tentang baca bismillah. Beliau tidak langsung ‘to the point’.

Adapun ketegasan, maka harus tetap ada, tapi tidak mengurangi kelemah lembutan. Ketegasan bukan berarti dengan kekerasan. Sampaikan nilai-nilai dan konsekuensi-konsekuensi dalam memahamkan anak kita. Kita sebagai orang tua yang justru sering tidak sabar memberikan pengertian kepada anak kita.

Pada level dan kondisi tertentu ketegasan bisa dengan memberikan punishment. Contohnya pada anak yang berusia 10 tahun terkait perintah sholat. Ini sesuai arahan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Dari ‘Amr bin Syu’aib, dari ayahnya, dari kakeknya radhiyallahu ‘anhu dia berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

.”مروا أولادكم بالصلاة وهم أبناء سبع واضربوهم عليها وهم أبناء عشر، وفرقوا بينهم في المضاجع”

“Perintahkanlah anak-anak kalian untuk mengerjakan shalat ketika mereka berusia tujuh tahun, dan pukullah mereka bila pada usia sepuluh tahun tidak mengerjakan shalat, serta pisahkanlah mereka di tempat tidurnya.”
(hadits hasan diriwayatkan oleh Abu Dawud dengan sanad yang hasan)

[Disampaikan oleh Uztad Zaitun Razmin dengan judul blog Anak Kita Mutiara Terpendam di Masjid PT. Penjamin Infrastruktur Indonesia (PII) Jakarta pada kajian zhuhur. Rabu, 28 September 2017]

Berikanlah nama yang baik untuk anak anak anda dan jelaskan kepadanya. Sebab sebuah nama merupakan do’a baginya yang selalu menemani disetiap langkahnya”.

(Karena keterbatasan dan kemampuan saya masih sangat dangkal dalam menterjemahkan serta menjabarkan pembahasan seputar “anak” , maka kajian Uztad Zaitun Razmin adalah solusi yang sangat tepat!)

Semoga bermanfaat

image

Imam Ahmad Faudzul Khabir(pemimpin dari sifat yang terpuji, suci nan agung)

image

Zafran Habibul Haqqi(Jaya dalam kebenaran yang dicintai ALLAH)

image

Zayyan Habibul Ahya(cemerlang dalam kehidupan yang dicintai ALLAH)

Iklan

Tentang Arung Wahyu

Saya orangnya sederhana.. Begitu pula dengan pemikiran dan tindakanku, sesederhana diriku. Aku selalu berfikir "biarkanlah sang pedang menebas waktu, sebab aku tak akan berdiri diam untuk dijadikan korban selanjutnya. "Jangan pernah katakan semua yang ada dalam fikiran kita, sebab jika itu terjadi maka kita dengan sendirinya telah merubah takdir kita berjalan semakin cepat". "Berlarilah secara melingkar, maka engkau akan kembali ketempatmu semula berpijak dimana di tempat itu aku selalu berdiri menunggumu dengan kedua sayapku terbuka untuk memelukmu kembali ".. "aku selalu merasa sedang berjalan di atas lengkungan pelangi, memang terlihat tapi saat aku menitinya ,aku selalu terjerembab dan jatuh" "Jika rindu dan cintaku kembali diberi kesempatan untuk menyapamu, maka sambut lah dia walau kedua sayapku yang tajam saat memelukmu membuatmu terluka "..
Kutipan | Pos ini dipublikasikan di Kajian Kajian Agama dan tag , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s